Book Review #30: I'm not a monster


Tajuk: I'm not a monster
Penulis: Sara Aisha
Terbitan: Karya Seni
Tahun Terbit: 2018

Ini kali pertama aku membaca karya Sara Aisha. Kenapa aku teruja hendak memiliki buku I’m not a monster ini adalah kerana ulasan mengenai karyanya yang bertajuk Salju Kyoto. Jadi semasa Pesta Buku Antarabangsa KL 2018 baru-baru ini aku tak melepas peluang membeli karya terbaru Sara Aisha.

Jarang sekali aku lihat penulis wanita mampu menulis cerita aksi dengan cukup hebat dan suspen, tetapi Sara Aisha merubah persepsi aku terhadap kemampuan penulis wanita malah karya beliau ini cukup mengagumkan.


Babak percintaan antara Ryu dan Maya cukup unik dan menarik. Membaca novel ini bagaikan menonton sebuah filem, garapan yang cukup kemas sehingga membuatkan kita sebagai pembaca dapat berimaginasi setiap aksi watak secara terperinci. Disamping itu banyak informasi mengenai organisasi dan aktiviti sebuah kongsi gelap dijelaskan di dalam novel ini. Sara Aisha ternyata membuat kajian secara mendalam tentang kehidupan geng kongsi gelap.

Sinopsis:
Novel ini mengisahkan kehidupan seorang ahli kongsi gelap ‘Red Dragon’ yang bernama Ishikawa Ryu yang menjadi orang kanan ‘hung kwan’ (ketua kawasan) bernama Luo Ming. Ryu sanggup menggadaikan nyawa demi ‘dai lo’ (ketua) kerana merasakan terhutang budi terhadap Luo Ming yang dianggap seperti abang. Meskipun Ryu terlibat dengan pelbagai perbalahan dan pergaduhan diantara kumpulan kongsi gelap yang lain, dia memegang prinsipnya untuk tidak membunuh tetapi sekadar memberi kecederaan teruk atau yang paling kritikal sehingga mangsanya menjadi cacat.

Perebutan kuasa bagi mendapatkan kedudukan tertinggi sebagai ‘Cho Kun’ bagi organisasi induk iaitu ‘Soaring Dragon’ menyebabkan begitu banyak nyawa yang terkorban. Malah Ryu sendiri terpaksa mengorbankan prinsipnya demi menjaga kedudukan dan kesetiaan terhadap ketua barunya ‘Zachary Ho’.

Namun kehidupan Ryu berubah tanpa disedari sejak bertemu dengan gadis bernama Maya. Mereka bertembung ketika Ryu melarikan diri dari di serang kumpulan ‘Bloody Dragon’, sementara Maya seorang gadis bisu pula melarikan diri dari sekumpulan penjahat yang telah menyerang dia dan ibunya. Maya mengambil keputusan yang berani untuk tinggal bersama Ryu walaupun dia tahu lelaki itu adalah ahli kongsi gelap. Bagi Maya hanya Ryu sahaja yang boleh melindunginya.

Ryu yang pada mulanya keberatan untuk menerima Maya tinggal bersama. Akhirnya bersetuju dengan syarat Maya tidak dibenarkan keluar dari rumah tanpa keizinan Ryu. Maka bermulalah perjalanan hidup mereka bersama konflik yang sarat dan rahsia yang tersimpan rapi demi keselamatan diri.

Memandangkan ini adalah genre cinta aksi sudah tentu kita akan dihidangkan dengan kisah percintaan antara Ryu dan Maya. Namun kisah sweet itu tidak keterlaluan memandangkan sikap Ryu yang terlalu dingin dan sememangnya tidak romantis membuat Maya semakin keliru.

Kesimpulannya:
Susunan plot yang cukup kemas meskipun begitu banyak konflik dan permasalahan diketengahkan. Plot twist yang membuatkan kisah ini full of suprises. Bagi aku yang paling menarik bagaimana penutup cerita ini diolah. Seperti biasa kita akan menjangkakan bab-bab akhir akan menceritakan kebahagian tetapi sebaliknya yang terjadi, sesuatu yang meruntun jiwa tetapi aku tidaklah mengatakan ianya sad ending. Kalau nak tahu kenalah baca buku ini untuk faham apa yang aku maksudkan.

Agak sukar untuk aku lihat dimana kelemahan novel ini. Ada sedikit kelonggaran tetapi itu telah ditutupi dengan perjalanan cerita yang cukup menarik. Aku ni susah sikit nak bagi bintang tetapi untuk cerita ini memang terpanggil untuk beri 4 setengah bintang, eh! Silap…5 bintang…

Comments

Popular posts from this blog

Senarai buku-buku menarik untuk dibaca tahun 2018

5 Novel Seram Melayu Wajib Baca.

5 novel action thriller melayu yang patut anda baca.