Book Review #27: Aristokra


Tajuk: Aristokra
Penulis: Ahmad Patria
Tahun Terbit: 2016
Terbitan: Penerbit X

Pembuka kata

Tidak tahu harus aku mulakan dari mana. Sungguh! Jari jemariku kaku. Bahasa yang tersusun dengan baik kata yang indah. Mungkin nukilan ini hasil dari luahan hati yang tulus dan ikhlas. Bisa memerangkap mindaku tanpa sedar. Hanyut dalam dunia imaginasi. Seperti dapat ku lihat kejelitaan Melyn dan pesona Artakus

Aku terus dibawa ke alam ciptaan penulis. Sebuah negara yang hanya wujud di minda. Tidak dapat dibayangkan, ke mana dan apa yang bakal aku temui. Namun keasyikkan terus membelai minda dan fikiranku. Aku tidak mampu untuk berhenti selagi kaki Melyn terus melangkah dan pedang Artakus berkilau di panah matahari.


Sinopsis

Nashan.

Sebuah negara kecil jauh ke utara Aurora, yang kini diperintah oleh Melyn ien Sarra iea Nashrain, puteri dan Aristokra yang terakhir. Daerah legenda dan mitos, paling gemilang antaranya adalah Spiara Bulwar, kisah epik yang menceritakan persahabatan pahlawan terbilang itu dengan Shilrung, serta pertarungan mereka menentang Krodra, gergasi samudera yang menggerunkan.

Dan kini pemerintahan Melyn diancam bahaya.

Sursis, pahlawan adi dan panglima gagah dari banjaran gunung jauh, mahu menakluki Nashan. Kehadiran Mori, kesatria misteri yang dikirim oleh Artakus, Lodra Perang Aurora, bakal mengubah segala-galanya. Namun, kehebatannya tidak dapat menandingi kegagahan Sursis, yang belum pernah tewas dalam pertempuran. Percaturan Merkia, wizra terulung yang menguasai magis tinggi, memberikan sinar harapan dalam usaha mereka menentang ancaman musuh. Namun, rahsia yang bakal menentukan takdir seluruh Nashan tersembunyi dalam legenda Spiara Bulwar

Firasat murni dan magis tinggi, persahabatan sejati dan pengkhianatan misteri, kesemuanya tergabung dalam perjuangan Melyn ien Sarra iea Nashrain, puteri Kushan yang pintar dan jelita, yang paling terkenal dengan hanya satu gelaran,

Aristokra.


Pandangan.
Kisah tentang seorang pemerintah wanita Melyn yang cuba menyelamatkan negaranya dari diserang musuh. Ini kisah peperangan, namun saya harus nyatakan, penceritaan yang sangat menyakinkan, cantik dari segi gaya bahasa juga jalan cerita.

Kisah ini tidak membosankan, malah sentiasa mengujakan. Cerita disebalik cerita, setiap yang terjadi ada aturannya yang tersendiri. Novel ini seperti menterjemahkan kata-kata "setiap apa yang terjadi, pasti ada hikmah yang tersembunyi."

Kemelut mula melanda bila Sursis pahlawan dari gunung ingin menakluki Kota Nashan. Nashan tidak punya kuasa tentera yang kuat, sejak dulu ianya dikenali sebagai sebuah pelabuhan yang makmur dan pesat. Penduduknya terdiri daripada nelayan dan petani. Bagaimana bisa mereka ini semua bangkit dan menentang tentera Sursis?

Puteri Melyn, Aristorka yang terakhir. Bagaimana Aristorka yang terakhir ini berjuang demi keamanan negaranya yang tercinta. Adakah kehadiran Merkia, wirza terhebat mampu memberikan sinar harapan kepada Merlyn.

Untuk pengetahuan anda, Aristorka adalah buku pertama dalam siri Kronika Nashan. Kemudian kisah bersambung dalam Wirza dan pengakhiranya dalam Kesatria. Jadi, untuk novel yang pertama dalam siri ini, masih banyak persoalan yang ditinggalkan oleh tuan penulis untuk pembaca setianya. 

Kisah Melyn hanya pembuka bicara bagi sebuah kisah lampau yang lebih mendalam. Cerita dalam cerita. Ianya menunjukkan betapa pentingnya apa yang terjadi pada masa lampau kepada kehidupan sekarang. Setiap keputusan yang pernah dibuat oleh pemerintah dulu memberi kesan kepada apa yang terjadi dan bakal terjadi. Sejarah membentuk apa yang terjadi hari ini.

Kita dapat lihat, bagaimana seorang pemimpin perlu membuat keputusan yang besar dalam menentukan arah tuju negaranya. Bukan sedikit yang perlu difikirkan, malah setiap aspek perlu diambil kira dan diteliti. Seorang pemimpin yang baik pasti dapat menimbang baik buruk setiap tindakan yang bakal diambil.

Kisah ini juga menjelaskan betapa hubungan diplomatik antara negara-negara jiran sangat penting dalam memelihara keamanan sejagat. Sesebuah negara tidak kekal aman jika meminggirkan jiran disekelilingnya. Pasti satu hari nanti, pertolongan dari negara jiran amat diperlukan untuk menentang sebarang bentuk serangan dari luar.

Kesimpulan tentang karya ini.

  • Menggunakan bahasa pada aras tinggi. Indah dan tersusun dengan kemas
  • Konflik cerita ini bermula dengan satu kemudian makin lama makin bertambah. Seperti mendaki sebuah bukit, bermula dengan mudah semakin lama didaki semakin banyak cabaran yang muncul. 
  • Susunan plot yang kemas dan teliti. Setiap keadaan digambarkan dengan jelas dan terperinci oleh penulis.
  • Kisah ini menjelaskan kepada kita, sebagai manusia kita perlu sentiasa meminta pertolongan kepada ALLAH. Pertolongan pasti tiba sekiranya kita meminta dengan ikhlas dan jujur.

Jadi, bacalah kisah ini, anda pasti tidak akan kecewa. Kisah yang menarik dan anda pasti tidak sabar untuk membaca sambungan kisah ini dalam novel ke-2 dan ke-3 nanti.

Comments

Popular posts from this blog

Senarai buku-buku menarik untuk dibaca tahun 2018

5 Novel Seram Melayu Wajib Baca.

5 novel action thriller melayu yang patut anda baca.