Book Review #34: VEKTOR



Tajuk: Vektor
Penulis: Ahmad Erhan
Terbitan: Buku Prima

Selepas novel Tempur, aku memang ternanti-nanti bila penulis akan mengeluarkan novel seterusnya. Aku mengikuti perkembangan penulis melalui FB. Satu hari, beliau memuat naik status berkenaan novel terbarunya. Sekejap bagi tajuk A, kemudian tukar tajuk jadi B, lepas tu tukar pulak tajuk jadi C. Stress aku, bila lah novel dia nak keluar ni. Tak kisahlah tajuk apa pun, aku akan beli. Tajuk not really matter now. Hahaha

Akhirnya, hujung bulan Feb ’19 novel ini diterbitkan. Maka, tanpa ragu-ragu, aku terus pre-order. Apabila buku sampai di tangan, tiada perkara lain yang ingin aku lakukan selain B.A.C.A. Buku setebal 432 mukasurat ini, mengambil masa hanya 2 hari untuk dihabiskan. 

Sinopsis 

Mengisahkan Firaz seorang anak yatim yang kematian bapa dalam satu kemalangan. Ibunya mengalami amnesia dan masih mendapatkan rawatan di hospital. Tinggallah Firaz bersama ibu saudaranya, Rohana. Firaz seorang anak yang baik dan pelajar yang berdedikasi. Di sekolah, dia seorang pengawas yang tidak takut mengegakkan kebenaran. Ini menjadikan Firaz sentiasa didendami oleh Apit the Conquerer

Adolf, ketua satu kumpulan gengster di Jerman. Dia menjual maklumat dan senjata secara haram kepada sesiapa saja yang mampu membayar dengan harga yang tinggi. Dia tidak pernah percaya kepada sesiapa dan paling penting, maklumat keluarganya adalah rahsia! Adolf bertemu Ducard, seorang budak jalanan dan telah mengambilnya sebagai anak angkat. Ada sesuatu pada Ducard yang menarik minat Adolf. 

Catrin mengetuai satu kumpulan penjenayah antarabangsa. Mereka sangat dikehendaki, namun licik melepaskan diri. Setiap jenayah yang mereka lakukan, tiada bukti yang mampu dijadikan perangkap untuk menjeratnya dan mereka sedang menuju ke Malaysia!

Pendapat saya:

Novel ini merupakan gabungan kisah kehidupan lampau Adolf, Firaz dan Catrin. Apa yang telah berlaku telah memberi kesan kepada peristiwa hari ini. Takdir menemukan mereka dalam satu suasana yang suram dan kelam. Firaz ingin menyelamatkan nyawa anaknya, manakala Catrin perlu menyelesaikan tugasnya.

Watak Firaz, seorang yang kehilangan kasih sayang tetapi masih mampu membesar menjadi seorang remaja yang baik. Namun, peristiwa hitam antara dia and Apit menjadi titik perubahan dalam hidupnya. Firaz dimasukkan ke sekolah Juvana. Pertemuan Firaz dengan Encik Syukor, telah menjernihkan kembali masa depannya yang kelam. Dia di rekrut menjadi ahli special force – STORM.


Apa yang baik tentang novel ini:

1) Penulis seorang yang sukakan cendol (kah kah kah). Kalau buku Tempur, dia buat seorang pembunuh duduk lepak minum cendol tunggu mangsa. Dalam Vektor, dia buat scene hero (Firaz) yang makan cendol dan berkenalan dengan bakal penculik.

2) Aku suka cover buku Vektor yang bertemakan merah dan putih. Cover buku ini simple tapi gambar seorang lelaki yang memegang pistol dan anggota special force yang lengkap bersenjata telah memberi gambaran tentang aksi yang bakal dihidangkan.

3) Dari segi gaya bahasa, aku tidak ada masalah. Penggunaan bahasa yang mudah difahami, santai dan kena dengan situasi yang berlaku.

4) Babak kejar mengejar antara Catrin dan Jung memang menarik dan penceritaan kemas seperti tayangan filem. Jung silap percaturan, bersepai kepalanya. Ngeri! 

5) Plot Firaz bergaduh dengan Apit juga tidak kurang hebatnya. Korang boleh bayangkan bagaimana mereka ni bertumbuk dan menendang antara satu sama lain. 

Apa yang boleh diperbaiki lagi:

6) Blurb di kulit belakang buku, aku rasa agak kurang menyeluruh. Blurb terus masuk ke plot Azad kena culik. Jadi bila aku mula membaca, asyik tertanya-tanya, mana watak Azad dan Aishah?

7) Aku mengharapkan ada “grand entrance” untuk virus, sebab NV-27 antara watak penting dalam keseluruhan cerita. Something special tentang NV-27 dan hanya Prof. Kim yang tahu.

8) Aku rasa, plot Firaz berlegar-legar memikirkan apa yang dia ingin beli sebelum mulakan misi mencari Azad tidak perlu dimasukkan. Aku rasa bila anak dah kena culik ibubapa pun takde selera nak makan.

9) Strategi Catrin sewaktu nak ambush semasa perjalanan konvoi yang membawa NV-27 ke KLCC kelihatan agak mudah. Tak nampak macam plan seorang professional.


No comments:

Post a comment

Ingin baca E-Book secara percuma? Ini aplikasi yang anda boleh muat turun.

Aplikasi e-book kini menjadi alternatif kepada pembaca buku. Selain dari mudah untuk dibawa ke mana saja, e-book juga menjadi pil...