Book Review #21: Puteri Naga Tiberius



Tajuk: Puteri Naga Tiberius
Penulis : Sri Rahayu Mohd Yusop
ISBN: 978-967-369-366-5
Terbitan: Penerbit X
Tahun Terbitan: 2017


PUTERI NAGA TIBERIUS

Puteri dan naga adalah 2 gabungan yang pelik. Biasanya kalau puteri, mesti digambarkan dengan kecantikkannya, sopan santun dan lemah lembut. Jadi puteri apakah ini yang ada kaitan dengan seekor naga?

Novel terbitan Penerbit X ini adalah hasil nukilan penulis yang diberi nama Sri Rahayu Mohd Yusop. Kulit buku yang berwarna coklat cair dengan lukisan seekor naga bersama seorang perempuan di atas gunung nampak simple tapi punya daya tarikan tersendiri. Gabungan ini telah berjaya menambat hati saya untuk memiliki naskah ini.


SINOPSIS

Novel ini mengisahkan tentang Sula seorang gadis hamba. Dia mempunyai keunikan yang tidak diketahui orang lain. Dia mampu membezakan perkara baik dan jahat. Tuannya Bregheda telah mempergunakannya untuk menghasilkan racun yang mampu membunuh. Racun adalah salah satu ilmu gelap yang diharamkan dalam undang-undang Kerajaan Tiber. 

Dia nekad untuk melarikan diri dari rumah tuannya itu. Matlamat Sula, dia tidak ingin lagi menggunakan tangannya untuk membunuh sebaliknya dia ingin menjadi penyembuh. Sula ingin bertemu dengan Si Tua Emery di Tasik Magor.

Putera Basilius adalah bakal pewaris tahta Kerajaan Tiber. Sebagai seorang bakal maharaja, baginda telah dilatih dengan berbagai kemahiran sejak dari kecil lagi. Hati mudanya memberontak ingin keluar dari istana emas ini. Satu hari Putera Basilius nekad untuk lari dari istana. Baginda memerintahkan  mimiknya Hura menyerupai baginda untuk mengelakkan kehilangannya dicurigai.

Namun gurunya Mebrune telah mengetahui muslihat yang digunakan. Dek kerana dia telah masak dengan perangai Tuan Putera, Mebrune melepaskan baginda pergi dengan berkata “Patik beri tuanku satu hari dan satu malam, sebelum tuanku pulang ke istana dalam tangisan.

Dengan matlamat pelarian yang berbeza takdir telah menemukan Sula dan Putera Basilius. Pelbagai cabaran dan rintangan bakal mereka tempuh. Berjayakah mereka mengharunginya? Sila dapatkan dan baca novel ini untuk dapatkan jawapannya.




APA PENDAPAT SAYA TERHADAP BUKU INI

Tabik spring pada penulis kerana berjaya menarik perhatian saya dari prolog lagi. Habis sahaja baca prolog, hati saya seperti ditarik oleh satu kuasa magnet untuk meneruskan bacaan.

Bab-bab seterusnya disusun dengan sangat kemas. Penulis berjaya merungkai setiap watak dengan teliti. Semakin dibaca, perkembangan cerita dan watak bertambah jelas. Ianya ibarat menaiki bot menuju sebuah pulau. Semakin hampir ke destinasi  dituju, makin jelas kecantikan pulau itu kelihatan di depan mata.

Satu lagi keunikan novel ini, setiap bab akan dimulakan dengan puisi, lagu ataupun madah yang berkaitan dengan bab tersebut. Jadi secara kasar, pembaca sudah diberikan hint awal tentang bab tersebut. Apabila selesai membaca, kita akan dapat memahami maksud puisi, madah atau lagu yang ditulis pada awal bab itu.

Cerita ini boleh dibayangkan seperti movie Lord of the Rings atau drama Merlin, tapi jalan cerita dan wataknya mampu berdiri dengan sendiri hasil garapan penulis. Ada makhluk pelik yang Sula jumpa seperti Ular Seraphin, keluarga naga Tiberius, orang bunian dan macam-macam lagi. Setiap watak muncul pada masa yang tepat.


Penjelasan penulis tentang sistem nama dalam Kerajaan Tiber sangat teliti. Ianya telah diceritakan dengan terperinci beserta contoh. Pemahamam tentang sistem ini perlu untuk membantu pembaca mengenali setiap watak dalam cerita ini. Bila kita faham, secara automatik kita boleh meletakkan taraf setiap watak yang muncul.

Salah satu plot yang agak mengagumkan ialah perihal seni bina istana Kota Tiberius. Deskripsi binaan istana itu mengingatkan tentang kehebatan kaum tsamud umat Nabi Salleh yang mahir menukang dan mengukir. Sementara binaan taman-taman istana dibayangkan seperti keindahan Taman Tergantung Babylon.



CADANGAN UNTUK PENAMBAHBAIKAN

Pertempuran di makam diraja antara Putera Basilius dan Raja Angas pada saya adalah pertarungan hebat. Sayangnya gambaran pertempuran tersebut kurang menyerlah dan agak kurang garapan bagi memberikan impak kepada pembaca.

Keputusan Sula untuk menggunakan kuasa tongkatnya pada waktu tersebut adalah tepat. Namun, sebagai pembaca saya tidak dapat merasai kesedihan dan kepiluan yang dilalui oleh Sula yang menyebabkan dia membuat keputusan sebesar itu. Ini kerana keputusan yang diambil Sula bakal merubah segala yang terjadi dalam kehidupannya.

Penggunaan universiti dirasakan sedikit janggal. Mungkin kalau guna satu istilah lain yang lebih unik pasti lebih menarik.

Watak Bregheda dan suaminya Raksasa kurang mendapat pendedahan. Mereka adalah tuan kepada Sula, yang pada saya perlu ditonjolkan kejahatan yang telah mereka lakukan. Namun kisah mereka tidak banyak digarap dengan baik dalam keseluruhan cerita.


KESIMPULAN

Ya, saya ingin melahirkan rasa kagum kepada puan penulis yang berjaya menghasilkan karya sehebat ini. Genre karya sebegini agak jarang dihasilkan. Pengakhiran kisah ini seperti menggambarkan bakal ada sambungan. Benarkah puan penulis? Jika ada, tak sabar menantikannya.

Novel ini memang tidak rugi untuk dimiliki dan dibaca. Bahasa yang digunakan sangat indah dan tidak membosankan. Anda mencari-cari karya yang berbeza, maka PUTERI NAGA TIBERIUS adalah jawapan yang tepat. Karya epik-fantasi yang membawa kita mengembara ke satu dunia lain.


~Realiti di alam fantasi~

Comments

  1. Terima kasih sudi baca & reviu dengan terperinci. Semua poin saya ambil maklum.

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. terima kasih. Jalan cerita novel ni best, tak rugi baca.

      Delete
  3. cerita yang menarik, review pun best

    ReplyDelete
    Replies
    1. recommended buku ni, bahasa yang digunakan pun sangat cantik. :)

      Delete
  4. Novel amat menarik. Tahniah kepada penulis. Harapan agar ada kesinambungan dari cerita ini.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Senarai buku-buku menarik untuk dibaca tahun 2018

5 Novel Seram Melayu Wajib Baca.

5 novel action thriller melayu yang patut anda baca.