Book Review #3: Pelukis Jalanan

Tajuk: Pelukis Jalanan
Penulis: Teme Abdullah
ISBN: 978-967-0990-11-8
Terbitan: Iman Publication
Tahun terbitan: 2016
Kategori: Anekdot


"Jang!!! dah baca ke buku ni? Best sangat..Jang bacalah." - Ini WhatsApp anak sedara saya. Saya pun download gambar yang dihantar. Erm...Pelukis Jalanan "Belum baca lagi, pasal apa buku ni?" "Buku ni best Jang, banyak pengajaran." "Oklah, nanti Jang cari buku ni." Beberapa hari kemudian, ex-officemate ada hantar DM kat Instagram. "Bacalah cerita ni, ada part sedih, part kelakar, part struggle. Semua part pun best." Ok, fine nanti #pbakl2017, mesti cari buku ni.
Itulah detik perkenalan saya dengan buku "Pelukis Jalanan" karya Teme Abdullah. Kawan - kawan dan ahli keluarga memang tahu saya suka membaca, jadi mereka akan bagi tahu mana - mana buku yang best. Ini antara salah satu sebab kenapa senarai buku untuk dibaca tak pernah surut.


Pelukis Jalanan karya Teme Abdullah bukan lah sebuah novel cinta ya. Harap maklum, ini sebuah kisah berdasarkan pengalaman sebenar penulis. Pada saya satu pengalaman yang berbeza yang mana mungkin kita sendiri tidak pernah lalui. Buku ini tidak begitu tebal hanya mengandungi 215 muka surat. Dengan menggunakan bahasa santai, memang cepat betul habis baca. Buku Anekdot ini terbitan Iman Publications pada awal tahun 2016. "Ia kekal dongeng...jika engkau tidak mula berjalan - Teme"

Kisah bermula dengan lakaran komik yang berkisar tentang seorang bapa yang bercerita dengan anaknya tentang sebuah lukisan. Biasanya buku akan di mulakan dengan prolog, jadi komik ini adalah prolog kepada buku "Pelukis Jalanan" yang pada saya sangat menarik.




Buku ini menceritakan tentang perjalanan hidup penulis bila mana beliau membuat keputusan untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara dengan perbelanjaan sendiri selepas terkandas di peringkat A-Level. Bukan satu keputusan yang mudah tetapi kata - kata ibunya sering bermain di cuping telinga "Ibu mana yang tak risau memikirkan masa depan anaknya. Kalau boleh , mama nak anak mama ada ijazah. Teme fikirkanlah dulu ya?" Ibunya pula telah menyatakan kesanggupan mengadaikan rumah mereka bagi menampung perbelanjaan anaknya itu.

Mungkin ini adalah salah satu sebab mengapa Allah telah memurahkan rezekinya selama ini. Melalui kerja sampingan membuat design, dia mampu mengumpulkan duit simpanan yang agak banyak. Dia leka dan hampir melupakan pelajaran di peringkat A-Level. Inilah salah satu kekesalannya yang menyebabkan dia gagal mendapatkan biasiswa untuk belajar di luar negara.

Penulis mengambil kegagalan itu sebagai satu permulaan baru, melakukan pelbagai jenis kerja untuk menampung perbelanjaannya di UK. Dari pada kerja di restoran fast-food, melukis di tebing River Thames dan akhirnya mula mengambil tempahan lukisan di kanvas secara serius. Pada masa yang sama menjadi pelajar dalam bidang architecture.

Banyak lagi pengalaman yang diceritakan oleh penulis, liku - liku hidup di negara orang tidak semudah yang kita sangka. Setiap pengalaman yang di lalui adalah satu perkongsian yang sangat bermakna dan telah membuka mata kita tentang rahsia disebalik kejadian yang diatur oleh Allah S.W.T

Walaupun kisah ini tidak ada kaitan secara langsung dalam hidup saya, tetapi maksud tersirat setiap kisah sangat menyentuh hati. Satu bahagian yang memang telah membuatkan saya sendiri sebagai pembaca menitiskan air mata bila mana penulis mengisahkan tentang gembiranya dia dapat menjamah ayam goreng setelah sekian lama dia hanya makan nasi berlaukkan garam. Betul kata penulis, kita hanya akan menghargai sesuatu bila kita telah kehilanganya. Kita hanya akan sedar betapa besarnya nikmat Allah bila melalui detik - detik sebegini. Kita sekarang mungkin merasakan, nasi berlaukkan ayam goreng sesuatu yang biasa dan dah jemu untuk di makan. Cuba fikirkan, bagaimana satu hari nanti, kita tidak lagi mampu membeli seketul ayam goreng, pada masa itu mungkin baru kita tahu menghargai nikmat yang diperolehi sekarang.

Pengajaran yang paling penting dalam kisah "Pelukis Jalanan" pada saya ada 2 iaitu:
1) Hargai apa juga nikmat dan peluang yang ada di depan mata. Sesungguhnya, kita tidak akan mengetahui bila nikmat dan peluang itu akan ditarik semula.
2) Sentiasa ingat kepada Allah S.W.T, walau apa juga cabaran dan rintangan yang kita lalui. Sesungguhnya setiap aturan Allah itu pasti ada hikmah disebaliknya.

"JIKA TERLIHAT KECANTIKAN, INGATLAH PENCIPTANYA."

Comments

Popular posts from this blog

Book Review #9: Bibik Milenium

Book Review #13: Gerak Gempar

Book Review #11: Uwan Konah