Book Review #7: Dari Tanah Ke Tanah

Tajuk: Dari Tanah ke Tanah
Penulis: Tajul Zulkarnain
ISBN: 978-967-14941-0-3
Terbitan: Twirlight Zone Publishing
Tahun terbitan: 2017
Kategori: Psycho Thriller

Apa yang menyebabkan aku beli buku ni adalah disebabkan kesungguhan Tajul Zulkarnain mempromosi novelnya. Keyakinan si penulis terhadap karyanya begitu tinggi sampai aku sendiri pun tertanya-tanya…best sangat ke buku dia ni. Cover buku hampir sama dengan novel Manuskrip, so aku jangka mesti ader unsur mistik. So sebelum aku buat keputusan untuk beli novel ni, selalu jugaklah aku baca celoteh TJ (nama glamer dia sekarang) kat FB. Lama-lama cam aku pulak yang kena psycho. So I decided to buy…

Aku ambil masa 2 hari untuk selesai membaca novel ini. Guess what! Tiada watak perempuan berambut panjang mengurai, bermata merah menyala dengan wajah mengerikan sedang mengilai atau apa-apa watak seram yang trying hard to frighten the reader. Tapi buku ni membuatkan minda aku bercelaru sama seperti Ali si watak utama!




Jujurnya buku ini sangat menarik. Penceritaan tentang konflik dalaman dan kecelaruan minda seorang pesakit mental. Pada mulanya aku nak komen pasal plot cerita yang kurang kemas tapi the more you read baru kau faham apa yang cuba di sampaikan oleh penulis. Memang plot cerita tidak mungkin akan tersusun sebab ianya mengenai masalah jiwa dan halusinasi seorang lelaki yang menghidapi sakit mental.

Penggunaan bahasa yang santai dan mudah difahami. Begitu banyak plot twist terdapat di dalam perjalanan cerita ini menyebabkan jangkaan ku tersasar. Setiap bab mempunyai cliffhanger yang mendebarkan. Cuma aku agak keliru, bila pesakit yang terlupa ambil ubat selama sebulan kelihatan terlalu normal dan bijak. Mungkin aku yang tak berapa faham macamana kesan sampingan sekiranya seorang pesakit mental ni tak ambil ubat mereka. Sesekali Ali kelihatan seperti menghadapi masalah ‘split personality’.



Selain unsur thriller, penulis sebenarnya banyak mengangkat nilai kasih sayang dan perasaan hormat yang begitu mendalam terhadap ibu bapa. Di zaman sekarang erti hormat, adab dan tanggungjawab terhadap ibu bapa semakin menipis. Syabas buat penulis…bukan sekadar sebuah bacaan untuk hiburan tetapi terdapat juga ilmu baru buat pembaca.

Kelemahan disini aku rasa buku ni terlalu banyak menggunakan kata-kata kesat dan maki hamun. So novel ini hanya sesuai untuk pembaca berumur 18 tahun ke atas.
Sebenarnya aku tertanya-tanya jugak berdasarkan dialog dibawah:
‘Terfikir untuk bertanya mengapa doctor itu mengajukan soalan sedemikian tetapi dia takut ayat yang keluar dari mulutnya akan disalahtafsirkan. Doktor pakar sakit jiwa kuat berprasangka terhadap pesakit sendiri. Nanti mulalah dia hendak membuat bermacam-macam ujian terhadap Ali. Diam itu lebih baik.’

Ali melindungi sisi gelapnya dari doktor untuk mengelak dari dijadikan bahan ujian. Hakikatnya sakit Ali sebenarnya semakin serius. Kalau kes macam ni adakah ubat yang doktor prescribe itu salah disebabkan info yang diberi pesakit tidak telus? Maybe TJ boleh beri jawapan.


Masalah mental di Malaysia ni sebenarnya semakin meningkat mungkin disebabkan oleh tekanan sosial, ekonomi atau keluarga. Aku rasa buku ini diterbitkan at the right time sebagai satu pendedahan awal kepada pembaca tentang mental illness. Anyway well done TJ and wish you all the best..

Comments

Popular posts from this blog

Book Review #9: Bibik Milenium

Book Review #13: Gerak Gempar

Book Review #11: Uwan Konah