Book Review #5: Rooftop


Tajuk: Rooftop
Penulis: Farrah Izzlorna
ISBN: 978-967-13211-4-0
Terbitan: Prolog Media
Tahun terbitan: 2016
Kategori: Fantasi

Cubaan pertama membaca karya fantasi misteri. Dulu aku suka baca novel cinta, tapi sejak jalan cerita yang makin cliche, aku beralih arah. Mencari karya yang lebih unik dan segar. Tidak disangka novel terbitan Prolog Media ini adalah pilihan yang tepat. Habis novel Rooftop ni, aku terus order lagi 3 buah novel lain terbitan mereka - Jika Aku, Mesej dan Infiniti.

Kisah misteri yang terjadi kepada Aya memang di luar kotak fikiran kita. Seorang gadis bersifat Introvert, di rooftop dia bertemu dengan K. K yang annoying, selalu saja berdamping dengan Aya tidak kira masa dan tempat. Siapa K ini sebenarnya?



Storyline cerita ini sangat menarik, ditulis dengan bersahaja. Bila dibaca cerita ini seolah seperti melihat tayangan movie di layar perak. Penulis tidak memaksa pembaca membayangkan watak mengikut kemahuannya. Sebaliknya memberikan ruang untuk kita (pembaca) berimaginasi mengikut citarasa sendiri. Watak K wujud tanpa penjelasan dari mana dia datang. Persoalan ini akan terus memimpin pembaca supaya mencari jawapan.

Di awal penceritaan, penulis mula menerapkan dengan pelbagai misteri yang dijawab satu per satu bila pembacaan diteruskan. Watak K yang sinis bergabung dengan Aya si Introvert sangat serasi. Annoying + tak suka + menyampah lama - lama jadi tersuka + terambil berat, tapi dalam cara yang berbeza. Bukan sweet terlebih gula, tapi sweet + brutal penuh rasa.

Watak Amir yang muncul setelah K menghilangkan diri sangat mengujakan. Twist yang berlaku setelah kemunculan Amir tidak dijangka. Kekeliruan mula wujud dan pelbagai persoalan baru muncul. Kisah Amir dan Maya pada aku tidak banyak membantu dalam keseluruhan cerita. Karakter Maya tidak begitu menyerlahkan sifatnya, seperti sekadar wujud untuk mencantikkan cerita. Bila Aya menarik Maya ke tengah jalan bagi menyedarkan Amir, plot tersebut seperti tidak ada klimaks, aku rasakan agak mendatar. Sekiranya selepas itu tidak ada penjelasan apa yang terjadi, pasti babak itu berlalu begitu saja. Bagaimanapun, kisah ini tidaklah menggangu keseluruhan jalan cerita.




"You smile and be kind and be gentle and be supportive and be good listener to wrong person. It will kill him". Petikan ini sangat bertepatan dengan pepatah "buat baik berpada - pada, buat jahat jangan sekali". K seorang yang baik dan positif, sentiasa berbuat baik kepada orang lain. Malangnya kebaikannya di salah erti dan mengundang kejadian yang tidak di ingini. Peristiwa itu menjadi titik tolak perubahan sikap K dan mampukah Aya menjadi penyelamat. Semua ini hanya akan terjawab dalam "Rooftop".
Kalau korang pun macam aku yang mencari kelainan, apa kata cuba baca novel ini, anda tidak akan kecewa.

Comments

  1. Replies
    1. a'a, lain dari yang lain. Kalau nak cari kelainan, boleh cuba baca novel ni :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Book Review #9: Bibik Milenium

Book Review #13: Gerak Gempar

Book Review #11: Uwan Konah