Book Review #8: Orang Gaji

Tajuk: Orang Gaji
Penulis: Daisy Zahra
ISBN: 978-967-14675-1-0
Terbitan: dear Novels
Tahun terbitan: 2017
Kategori: Seram

Bagaimana saya boleh membeli novel seram bertajuk Orang Gaji, adalah melalui tarikan untuk membeli buku Uwan Konah pada mulanya. Disebabkan penulis Uwan Konah ader friend ngan saya di fb so selalulah dapat promosi tentang buku ini (InsyaAllah lepas ni ulasan Uwan Konah pulak!). Kena pulak ader offer kombo pakej sempena PBAKL yang baru lepas hari tu. Tetapi sebaik sahaja saya ke page Fajar Pakeer mata saya bagaikan terpaku melihat buku seram Orang Gaji.

Adakah saya telah diseru oleh Orang Gaji misteri itu? Tapi saya rasa memang betullah…boleh tak saya dengan tak sabarnya membeli buku Orang Gaji itu padahal Pbakl tinggal seminggu, siap ader promosi kombo pakej lagi. Oh yer satu lagi cover buku sangat menarik membuatkan novel ini kelihatan unik.

Ini adalah kali pertama saya membaca cerita seram terbitan dear Novels. Selalunya saya hanya membaca cerita-cerita seram dari penerbit popular yang memang dikenali mempunyai ramai penulis seram yang agak terkenal. Jadi bila saya beli buku penulis Daisy Zahra umpama saya pertaruhkan pelaburan RM24 dengan perasaan yang berbelah bagi.


Ini adalah first impression setelah selesai saya membaca novel tersebut dalam tempoh 6 jam…. Wowww …. Daisy Zahra anda adalah penulis cerita seram yang hebat. Pelaburan saya berbaloi.. Permulaan cerita ini sudah bermula dengan gaya yang penuh misteri. Bab pertama sudah mampu membuatkan pembaca mempunyai naluri ingin tahu yang sangat kuat.

Ok kita cerita kan secara ringkas tentang novel ini. Kisah dimulai dengan kedatangan Sara sebagai orang gaji baru di banglo tersebut. Dia disambut dingin oleh Mak Yam. Sedari awal Sara telah diberi arahan untuk mengikuti peraturan yang ketat sekiranya mahu terus bekerja di rumah itu. Peraturan ketat di dalam rumah itu menimbulkan perasaan ingin tahu yang membuak-buak dalam diri Sara sehingga dia terpaksa melalui beberapa siri gangguan misteri.

Bertambah misteri apabila Sara tidak pernah berjumpa dengan Liya seorang lagi orang gaji di dalam banglo itu. Siapa Liya, dimana Liya? Kenalah dapatkan buku ini.

Kenapa isteri Irham koma sedangkan kecederaannya tidak terlalu serius. Puas doktor Fendi memikirkan secara medikal kenapa pesakitnya masih tidak sedar. Perasaan ingin tahu doktor Fendi menyebabkan dia dan keluarganya turut menerima tempias.

Penulis berjaya mengolah babak seram dengan baik. Memang boleh meremang bulu roma kalau baca seorang diri waktu malam. Watak orang gaji yang misteri membuatkan kita ingin tahu siapa dia sebenarnya. Selain dari itu penulis berjaya mengolah dialog dan naratif yang memerlukan fikiran saya berimaginasi. Contohnya dialog dibawah seolah-olah kita turut terbau apa yang dihidu Sara:
“Bau apa ni mak cik?” Sara akhirnya melepaskan juga soalan setelah beberapa ketika. Tidak tertahan rasanya terpaksa menghidu bau busuk itu biarpun hidungnya sudah ditutup. Berkerut-kerut wajahnya menahan bau busuk itu. Bau seperti bangkai!




Setiap bab mempunyai cliff hanger yang suspen menyebabkan saya sebagai pembaca tidak sabar untuk membaca bab seterusnya. Garapan cerita yang cukup kemas. Ekspresi emosi watak di dalam naratif dan dialog cukup terkesan ke dalam jiwa pembaca. Paling menarik sekali tiada olahan yang meleret-leret atau pengulangan plot yang sengaja dibuat demi nak memanjangkan cerita. Plot twist yang cukup menarik dan mendebarkan.
Ada sedikit kelonggaran pada sesetengah plot. Pada mulanya penulis membuatkan pembaca tertanya-tanya siapakah Zati disisi Irham. Saya membuat pelbagai andaian sehinggalah penulis meleraikan misteri siapa Zati sebenarnya. Plot twist disitu agak janggal.

Pada pandangan saya sekiranya Irham terkena ilmu pengasih atau termakan nasi kangkang, maka itu boleh menguatkan alasan untuk Zati menerima layanan istimewa di dalam rumah itu.
Saya juga kurang jelas kenapa kepala-kepala mayat di rumah mayat hilang sedangkan itu bukan syarat ilmu hitam yang dituntut. Plot disitu agak mengelirukan, mungkin Daisy Zahra boleh jelaskan.
Kelemahan itu sebenarnya bagi saya berjaya ditutupi dengan garapan cerita yang cukup menarik. Kecacatan cerita tidak mengganggu mood pembaca dan boleh dimaafkan.
Penulis ini seperti sudah lama menulis cerita seram malah penulisan anda lebih baik dari sesetengah penulis seram yang senior. Maka selayaknya novel ini memenangi Anugerah Novel Seram Terbaik.

Comments

Popular posts from this blog

Book Review #9: Bibik Milenium

Book Review #13: Gerak Gempar

Book Review #11: Uwan Konah