Book Review #9: Bibik Milenium

Tajuk: Bibik Milenium
Penulis: Aein Dhiyauddin
ISBN: 978-967-0907-54-3
Terbitan: Love Novel Publishing Sdn Bhd
Tahun terbitan: 2017
Kategori: Cinta


Sebaik sahaja membaca helaian terakhir novel Bibik Milenium, begitu banyak perkara yang bermain-main di benakku. Antaranya sejauh mana kemampuan penulis genre cinta mencipta satu kelainan di dalam storyline mereka. Sesuatu yang boleh menarik pembaca mengingati buku dan nama penulis itu sendiri. Adakah menggunakan konsep benci kemudian suka mampu menarik pembaca ketika ini. Kita tinggalkan dulu persepsi di atas, let’s start reviewing novel cinta Bibik Milenium.

Honestly cover buku ini agak catchy and sweet. Gabungan warna merah jambu dan hijau epal itu sudah mampu menarik pembeli terutama pembaca perempuan. Tajuk novel ini membuatkan aku tidak sabar untuk tahu apa dan siapakah bibik milenium. 




Bibik Milenium ini mengisahkan ketabahan seorang wanita bernama Suhaila mengharungi cabaran kehidupan selepas dia dikhianati oleh orang yang paling disayangi. Pertemuan dengan Tengku Khalis menambah kekalutan  dan pada masa yang sama mengubah seluruh hidupnya. Namun Suhaila bukanlah seorang wanita yang lemah dan dan tunduk kepada kesukaran hidup. 

Bagi Tengku Khalis, kehadiran Suhaila hanyalah menyusahkan kehidupan dan reputasinya. Hidup Khalis banyak dibayangi perasaan dendam dan marah terhadap bapanya Tengku Zabidi. Dipaksa berkahwin dengan Suhaila menambahkan kebencian Khalis terhadap bapanya sendiri.

Paling aku suka tentang novel ini, penulis mengangkat kedudukan wanita sebagai seorang yang tabah, berani dan bijak dalam menangani masalah hidup. Meskipun ada waktunya Suhaila seakan rapuh dengan apa yang telah di lalui tetapi dia cepat bangun dari melayani perasaan kecewanya.

Overall cerita ini agak menarik, penggunaan bahasa santai memudahkan pembaca memahami jalan cerita.  Jalinan dari satu plot ke plot yang lancar dan kemas. Bab pertama sudah mampu membuatkan aku sebagai pembaca merasai kesedihan dan kekecewaan watak utama. Bagaimana terciptanya watak bibik milenium kenalah beli buku ni. 

Tetapi apabila memasuki bab seterusnya, terlalu banyak kebetulan yang dicipta untuk membolehkan watak hero dan heroin hidup bersama. Ianya mengganggu mood membaca sebab aku rasa seolah-olah dipaksa untuk menerima pernikahan segera antara Suhaila dan Khalis.

Watak Suhaila Al Hakeem digambarkan begitu hebat di dalam industri Senibina. Suhaila memandu kereta mewah, pakaian dan handbag berjenama hebat tapi dia tak ada duit dengan alasan berhabis untuk perkahwinannya. Jujurnya susah aku nak terima seorang arkitek yang gah namanya tiada sesen malah tiada credit card. Logiknya sesuatu plot mahupun pembinaan watak sangat penting. Perkara-perkara yang mungkin dipandang remeh oleh sesetengah penulis boleh menjejaskan kualiti  novel itu sendiri. 

Bagi aku tidak semesti semua konflik perlu ada penyelesaiannya. Ada sesetengah sub plot tidak perlu ada jawapannya. Contoh wujudnya watak mama kepada Tengku Khalis yang mana aku rasa kebetulan yang dicipta supaya semuanya live happily ever after! Lebih menarik kalau dibiarkan tanpa sebarang penyelesaian kerana itu bukan konflik utama.

Sebenarnya aku mengharapkan novel ini lari dari kebiasaan yang ada dalam sebuah novel cinta. Agak cliché apabila penulis masih menggunakan konsep kahwin paksa, watak hero dan heroin yang hebat, kaya, cantik, hensem and akhir sekali status Tengku! 

Walaupun terdapat beberapa kelemahan, novel ini masih mampu menarik aku membaca hingga ke titik penamat. Moment yang sweet antara Khalis dan Suhaila seolah-olah bermain tarik tali sangat menyentuh hati. Bagi peminat genre cinta, novel ini tidak mengecewakan dan aku suggest especially new beginner yang nak berjinak membaca novel cinta untuk mendapatkan buku ini.



kami dapat autograf dari penulis - jangan jeles ya :)

Comments

Popular posts from this blog

5 novel action thriller melayu yang patut anda baca.

Movie Review: TOMBIRUO : Penunggu Rimba

Apa genre buku yang menarik untuk dibaca?